Bustanul Arifin Anggap Pemerintah Melawak Ingin Ekspor Beras



Dakwah Media - Pengamat ekonomi INDEF Bustanul Arifin menilai niat pemerintah untuk ekspor beras hanya lelucon.

Pasalnya dari segi biaya produksi saja masih lebih mahal daripada negara tetangga seperti Vietnam dan Thailand.

"Kalau pemerintah surplus dan akan ekspor lalu tidak berdaya saing karena cost production masih tinggi jadinya dagelan," ujar Bustanul di diskusi beras HET, Jakarta, Sabtu (9/9/2017).

Bustanul menyebut harga produksi beras dalam negeri mencapai 4.000 dollar AS.

Sedangkan di negara jiran harganya hanya menyetuh 2.000 dollar AS sampai surplus.

"Efisiensinya saja masih kalah Jauh dari Vietnam dan Thailand," ungkap Bustanul.

Guru Besar UNILA itu menambahkan sebaiknya pemerintah memikirkan beras subsidi di dalam negeri lebih dulu daripada kirim pasokan ke luar negeri.

"Masa mau subsidi masyarakat negara lain," ujar Bustanul. [tnc]

0 Response to "Bustanul Arifin Anggap Pemerintah Melawak Ingin Ekspor Beras"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Plis Like Fanpage Kami ya
close